Home / Dunia / Profil Imperial College London (ICL)

Profil Imperial College London (ICL)

Imperial College LondonIlmu Kesehatan yang ada saat ini diketahui telah mengalami perkembangan yang pesat. Ilmu Kesehatan sangatlah diminati oleh banyak orang karena memiliki potensi dan masa depan yang cukup menjanjikan. Kamu bisa mengambil bidang studi Ilmu Kesehatan ke negara lain yang telah dikenal memiliki kualitas yang lebih tinggi. Salah satunya, Inggris. Kamu bisa mempertimbangkan pilihanmu untuk masuk ke Imperial College London yang memang merupakan kampus yang bergerak di bidang kesehatan.

Imperial College London atau bisa disebut juga “The Imperial College of Science, Technology and Medic” adalah sebuah universitas yang berada di London, Inggris. Universitas ini mengabdikan diri dalam bidang ilmu pengetahuan, teknik, kedokteran dan bisnis. Universitas ini masuk ke dalam salah satu dari 5 universitas terbaik di Inggris dengan menduduki peringkat ke-5.

Imperial College London adalah pusat utama dari penelitian Biomedis yang melakukan penelitian mengenai kesehatan biologis, dan merupakan salah satu dari anggota pendiri Francis Crick Institute dan Imperial College Healthcare yang merupakan pusat ilmu kesehatan akademik. Imperial College London juga tercatat tergabung dengan menjadi anggota asosisasi. Asosisasi yang diikuti Imperial College London adalah: Asosiasi Universitas Persemakmuran, Asosiasi MBA, Eropa Universitas Association, G5, Liga Universitas Riset Eropa, Oak Ridge Associated Universitas dan Russell Group. Bersama dengan Cambridge dan Oxford, Imperial College London (dengan KCL, LSE dan UCL) menjadi sudut “segitiga emas” dari universitas Inggris. Imperial College London juga memiliki berbagai macam penelitian serta menjalin kerja sama dalam mengajar, termasuk dalam hal aliansi strategis dengan institut pendidikan. Salah satunya adalah menjalin kerja sama dengan Yale University. Yale University dan Imperial College London sudah hampir 5 tahun ini saling berkolaborasi.

Imperial College London didirikan oleh seorang mantan perguruan tinggi konstituen dari federal University of London pada tanggal 9 Juli 2007. Pendirian universitas ini ditunjukkan sebagai bagian dari perayaan ulang tahunnya yang ke-100. Saat ini, Imperial College London makin berkembang dengan proses merger. Pertama-tama pada tahun 1988, Imperial College London bergabung dengan St. Mary Hospital Medical School, kemudian pada tahun 1995 Imperial College London bergabung dengan National Heart dan Lung Institute, dan terakhir pada tahun 1997, Imperial College London bergabung dengan Charing Cross dan Westminster Medical School. Imperial College London selalu menduduki peringkat terbaik di antara universitas ternama di dunia. Berdasarkan Pendidikan Tinggi Times, World University Rankings tahun 2012, Imperial College London berada pada posisi peringkat ke-8 di dunia, dan pada peringkat ke-3 di Eropa. Kemudian pada tahun 2013, menurut QS World University Rankings, Imperial College London berada pada posisi peringkat ke-5 di dunia dan pada peringkat ke-3 di Eropa dan pada tahun 2014-2015. Berdasarkan QS World University Rankings, Imperial College London menempati posisi ke-2 sedunia. Berdasarkan The New York Times, para alumnus dari Imperial College London merupakan lulusan yang paling dihargai di dunia.

Bukti lain didapat dari “The Times Higher Education”. Imperial College London terpilih sebagai salah satu universitas yang masuk ke dalam jajaran tingkat dunia pada tahun 2013 hingga tahun 2014, sehingga universitas ini didukung oleh Thomson Reuters. Hal ini merupakan salah satu bentuk upaya untuk mengetahui sejauh mana kinerja universitas global yang memiliki tujuan untuk menilah universitas kelas dunia di semua misi inti dari sebuah pengertian pengajaran, penelitian, transfer pengetahuan, dan wawasan internasional. Penilaian untuk memberikan peringkat-peringkat berbagai universitas di dunia ini menggunakan 13 kompetensi kinerja yang sangat signifikan sehingga mampu memberikan perbandingan yang paling komperehensif dan seimbang, yang terpercaya oleh mahasiswa, akademisi, pimpinan universitas, industri, dan pemerintah.

Imperial College London memiliki motto berbunyi “Scientia imperii decus et tutamen” yang dalam bahasa Inggris berarti “Knowledge is the adornment and protection of the Empire” dan yang dalam bahasa Indonesia berati “Pengetahuan adalah perhiasan dan perlindungan dari Kekaisaran”. Imperial College London terbagi menjadi 2 yaitu: kampus utama berada di South Kensington (Albertopolis) Area Central London, dan untuk kampus cabangnya berada di Chelsea, Hammersmith, Paddington, Silwood Park dan Wye College. Kampus utama Imperial College London pernah memperluas bangunannya pada tahun 1950, dan pada tahun 1960 dengan mengambil tempat dari institusi Imperial. Imperial College London juga memiliki sebidang perkebunan besar dari setiap institusi pendidikan tinggi di Inggris.

Selain di Inggris, Imperial College London juga melebarkan sayapnya dengan mendirikan kampus-kampus di luar negeri. Imperial College London memiliki kampus di Singapura yang bernama Lee Kong Chian School of Medicin, dan kampus ini bermitra dengan Nanyang Technological University.
Imperial College London tersusun dari 4 fakultas inti yang terdiri dari Teknik, Ilmu Pengetahuan Alam dan Kedokteran, Imperial College Business School, dan Pusat Studi Co-Kurikuler, memiliki lebih dari 40 departemen, lembaga dan pusat penelitian. Pada bulan September 2013 Pusat Sejarah Ilmu Pengetahuan, Teknologi dan Kedokteran telah pindah ke King College London, dan Studi Unit Terjemahan telah pindah ke UCL. Pusat studi Co-Kurikuler sebaiknya diambil untuk menambah ilmu kepada mahasiswanya dalam bidang seni, sejarah dan sastra modern, dengan memberikan mata pelajaran pilihan dan kursus bahasa di luar bidang ilmu bagi mahasiswa di fakultas dan departemen lain.

Pusat studi Co-Kurikuler menyediakan beberapa bahasa yang dapat dipilih pada program ini antara lain: Perancis, Jerman, Jepang, Italia, Rusia, Spanyol, Arab dan Mandarin. Pusat studi Co-Kurikuler juga menawarkan gelar master di ilmu komunikasi dan produksi media sains.
Saat ini, Imperial College London memiliki sekitar 3.330 akademisi dan staff penelitian dan 15.000 lebih mahasiswa yang berasal dari 125 negara. Selain itu, Imperial juga menyediakan program studi untuk sarjana dan pascasarjana. Karena universitas ini mengabdikan diri untuk menjadi spesialis pada bidang ilmu pengetahuan, kedokteran, teknik, dan bisnis, maka para mahasiswa dan staf pengajarnya juga harus memiliki kompetensi yang tinggi. Selain menjadi staf pengajar di Imperial College Londan, beberapa orang staf pengajar di Imperial College Londan juga bertindak sebagai anggota di badan-badan profesional yang menyarankan industri, dan menawarkan komentar informasi kepada media.

Untuk mempromosikan penelitian interdisipliner yang dilakukan di Imperial College London, Imperial College London menjalin kerja sama dengan beberapa institusi, seperti: Grantham Institute Weather Change dan Futures Energy Laboratory. Umumnya, penelitian yang dipublikasi adalah penelitain yang meliputi bidang ilmu pengetahuan, teknik dan kedokteran, serta hal-hal yang berkaitan dengan masalah-masalah industri, perdagangan dan kesehatan. Berdasarkan hasil survei yang didapat, dari tahun 2012 hingga 2013 Imperial College London memiliki total pendapatan sebanyak £822,000,000, dan sebesar $329.500.000 adalah hibah dari penelitian dan kontrak terhadap Imperial College London.

Imperial College London juga memiliki dedikasi dalam hal transfer teknologi perusahaan yang dikenal pula sebagai ‘Inovasi Imperial’. Imperial aktif mendorong para stafnya untuk mengadakan penelitian. Imperial College London Fakultas Kedokteran merupakan salah satu Fakultas Kedokteran terbesar di Inggris. Fakultas ini dibentuk melalui kerja sama antara Imperial College London dan St Mary, Charing Cross dan Westminster serta Royal Pascasarjana sekolah kedokteran dan sekarang memiliki 6 rumah sakit pendidikan. Fakultas kedokteran menerima lebih dari 300 mahasiswa kedokteran sarjana per tahun, dan memiliki sekitar 321 dan 700 penelitian. Imperial College London Fakultas Kedokteran merupakan pusat Ilmu Kesehatan Akademik yang telah mengelola 5 rumah sakit seperti Charing Cross Hospital, Queen Charlotte’s and Chelsea Hospital, Hammersmith Hospital, St Mary’s Hospital, dan Western Eye Hospital. Selain rumah sakit tersebut, Imperial College juga berafiliasi dengan rumah sakit lain seperti: Chelsea and Westminster Hospital, Royal Brompton Hospital, West Middlesex University Hospital, Hillingdon Hospital, Mount Vernon Hospital, Harefield Hospital, Ealing Hospital, Central Middlesex Hospital, Northwick Park Hospital, St. Mark’s Hospital, St Charles’ Hospital dan St Peter’s Hospital.
Berkenaan dengan penerimaan mahasiswa baru, Imperial College London termasuk ke dalam universitas yang paling selektif dalam menerima mahasiswanya.

Tingkat penerimaan untuk keseluruhan gelar program selalu di bawah 20% dan pada tahun 2009, tingkat penerimaan untuk mahasiswa pascasarjana adalah sebanyak 19,5% dan sebanyak 15,3% untuk sarjana. Imperial College London menerima mahasiswa baik paruh waktu maupun penuh penuh. Pada tahun akademik 2007-2008, Imperial College London memiliki total mahasiswa yang mengikuti waktu penuh sebanyak 12.319, yang terdiri dari 8.741 mahasiswa sarjana dan pascasarjana sebanyak 3578 orang. Selain itu, masih ada 1.036 pascasarjana mahasiswa paruh waktu. Sebanyak 39% dari semua siswa penuh waktu berasal dari luar Uni Eropa, dan sekitar 13% berasal dari siswa internasional berkebangsaan Cina. Jumlah mahasiswa laki-laki dan perempuan di Imperial College London cukup beragam. Untuk keseluruhan, perbandingan laki-lakil : wanita memiliki rasio 64:36 dan rasio 5:1 di beberapa program rekayasa. Namun, untuk bidang obat-obatan memiliki perkiraan 2:1.

Sistem perkuliahaan di Imperial College London lebih fokus kepada independensi dan kebebasan dalam mengembangkan ide-ide kreatif, yang nantinya dari ide-ide tersebut bisa diangkat menjadi sebuah ide komersial. Dalam pembelajaran independen, tentu akan dibantu dengan mentor dan pembimbing akademik yang kompeten sehingga mampu membimbing kamu untuk mencari jalan keluar atas kendala teknis maupun non teknis yang mungkin terjadi selama proses belajar. Perbedaan yang jelas terlihat adalah penggunaan sarana internet. Di Imperial College London, internet digunakan sebagai sarana komunikasi dan pembelajaran sehingga mahasiswa di kampus tersebut sering mengikuti kuliah online, konsultasi online, sampai dengan ujian online. Dengan sistem perkuliahaan yang aplikatif, maka laboratorium sangat berperan penting untuk menciptakan prototype-prototype yang kerap dijadikan sebagai bahan untuk masuk dunia industri. Imperial College London juga telah menjalin kerjasama dengan berbagai pemerintah di lebih dari 100 negara di seluruh dunia untuk mengembangkan produk kesehatan, industri, teknik dan lainnya.

Fasilitas yang diberikan untuk mahasiswa juga cukup lengkap dan modern. Perpustakaannya memiliki ribuan literatur terbaik di bidang kesehatan dan teknik, sistem online yang terjamin sehingga dapat menyelesaikan tugas sesuai dengan deadline yang diberikan, serta lingkungan kampus yang nyaman bagi mahasiswa untuk belajar di mana saja dan kapan saja. Untuk tempat tinggal, Imperial College telah memiliki dan 20 asrama di Inner London , Ealing , Ascot dan Wye. Tersedia pula lebih dari 3 ribu kamar yang menjamin mahasiswa di tahun pertama untuk bertempat tinggal di College. Umumnya, tiap ruang menawarkan akomodasi tambahan berupa kamar mandi pribadi. Kamar tidur yang disediakan memiliki akses ke dapur dan kamar mandi bersama. Sebagian besar kamar dilengkapi dengan akses internet dan akses ke jaringan Imperial.

Sebagian besar mahasiswa di perguruan tinggi atau universitas yang menerima akomodasi tersebut adalah mahasiswa pada tahun pertama. Umumnya, mahasiswa yang lebih tua dan mahasiswa pascasarjana telah menemukan akomodasi sendiri melalui sebuah sektor swasta yang memang diperuntukan untuk membantu menyediakan tempat tinggal. Salah satu sektor swasta yang menyediakan tempat tinggal adalah kantor perumahan swasta College. Namun, beberapa siswa juga dapat terus tinggal dalam asrama di tahun-tahun berikutnya, asalkan kemudian mereka mengambil posisi “Hall senior”.

Fasilitas olahraga yang diberikan kampus Imperial London antara lain seperti 4 tempat gym, 2 kolam renang dan 2 ruang olahraga. Selain itu, Imperial juga memiliki fasilitas olahraga tambahan seperti lapangan olahraga di Teddington dan Harlington. Di kampus South Kensington juga ada sebanyak 6 ruang untuk praktek musik yang terdiri dari piano yang dapat digunakan oleh orang-orang dari setiap kelas, dan ada pula grand piano yang dikhususkan untuk orang-orang yang telah mencapai Grade 8 atau di atasnya. Untuk bersenang-senang, ada pula 2 bar mahasiswa di kampus South Kensington, satu di Imperial College Union dan satu di Eastside.
Imperial College London juga menyediakan berbagai beasiswa universitas kelas dunia untuk mengembangkan pendidikan dan penelitian di bidang ilmu pengetahuan, teknik dan kedokteran, khususnya yang berkaitan dengan aplikasi mereka di industri, perdagangan dan kesehatan. Beasiswa ini dimulai pada tahun 1907 yang berpusat di jantung kota London.

Imperial College London hanya memberikan beasiswa-beasiswanya kepada mahasiswa yang sangat kompeten. Pemberian beasiswa semakin mudah karena Imperial College London termasuk ke dalam salah satu dari 3 universitas terbaik di London dan menepati peringkat ke-8 dunia berdasarkan Times Higher Education World University Rangkings pada tahun 2012 sampai dengan 2013. Ada pula bantuan keuangan untuk akhir tahun 2014 yang akan memberikan bantuan dengan senang hati kepada mahasiswa (mahasiswa rumah) dari rumah tangga universitas, dengan pendapatan tahunan hingga US$ 60 ribu. Dengan banyaknya beasiswa yang nantinya akan diberikan, maka jalan kamu untuk menjadi mahasiswa di Imperial College London semakin terbuka lebar, sehingga kesempatan kamu untuk memperdalam ilmu kesehatanpun akan semakin mudah.

Saat ini, Imperial College London memiliki lebih dari 15 pemenang Hadiah Nobel dan 2 Fields peraih medali yang berasal dari para alumni Imperial College London. Selain itu, masih banyak lagi prestasi yang telah dihasilkan oleh lulusan Imperial College London ini terutama dalam bidang kesehatan. Salah satu alumni dari Imperial College London yang terkenal adalah Sir.Alexander Fleming yang merupakan seorang farmakolog, Sir.Ernst Boris Rantai yang merupakan seorang ahli biokimia, Sir Frederick Gowland Hopkins dan masih banyak lagi.

Dengan mengetahui berbagai hal ini, tentu sangat menarik jika kamu kemudian berhasil menjadi salah satu dari bagian Imperial College London. Tentunya bakat kamu dalam bidang kesehatan akan semakin terasah dan berkembang. Demikian sekilas ulasan mengenai profil Imperial College London. Semoga dengan membaca ulasan ini bisa menjadi alternatif yang bisa kamu pertimbangkan untuk memilih tempat berkuliah. Good luck!

#SumberBK

About Syifa Az zahra

Aku mengamati semua sahabat, dan tidak menemukan sahabat yang lebih baik daripada menjaga lidah. Saya memikirkan tentang semua pakaian, tetapi tidak menemukan pakaian yang lebih baik daripada takwa. Aku merenungkan tentang segala jenis amal baik, namun tidak mendapatkan yang lebih baik daripada memberi nasihat baik. Aku mencari segala bentuk rezki, tapi tidak menemukan rezki yang lebih baik daripada sabar. [Sayidina Umar bin Khattab]

Check Also

Sekilas Profil University of Tokyo (UTokyo)

Jika kamu ingin melanjutkan studi di luar negeri, bisa jadi Jepang adalah salah satu negara …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *